Audit Logistik Dapat Mengidentifikasi Hambatan dan Perbaikan untuk Organisasi

Audit adalah evaluasi terhadap organisasi, proses atau sistem tertentu. Aspek penting dari audit adalah bahwa hal itu didasarkan pada pemeriksaan yang tidak memihak yang akan memberikan sudut pandang yang objektif. Dalam suatu organisasi, audit dapat dilakukan secara langsung baik oleh departemen terkait atau oleh grup audit internal atau oleh perusahaan khusus eksternal.

Apakah dilakukan di rumah atau Ekspedisi Jakarta Makassar outsourcing, ada banyak manfaat bagi perusahaan yang melakukan audit seperti menetapkan standar kualitas yang berkelanjutan dan menyediakan akses konstan ke informasi yang andal. Audit akan mendukung pengambilan keputusan strategis dan manajerial dan membantu mengidentifikasi area untuk perbaikan dan menghilangkan inefisiensi.

Audit yang dilakukan secara profesional dan penerapan selanjutnya akan meningkatkan efisiensi, mendorong keberlanjutan, dan membantu citra perusahaan suatu organisasi di mata pelanggan dan pemegang saham internal atau eksternal.

Untuk tujuan artikel ini, kami akan fokus pada bidang tertentu di antara lingkup audit yang luas, yaitu Audit Logistik Pengangkutan. Tujuan dari Audit Logistik adalah untuk secara objektif memeriksa operasi dan aliran logistik dan transportasi perusahaan yang ada, menilai efisiensi sistem dan proses yang ada dan untuk memberikan rekomendasi dan pedoman kepada organisasi tentang Rantai Pasokan dan manajemen pengangkutannya.

Audit Logistik akan selalu dimulai dengan mengumpulkan data kuantitatif dan kualitatif dari pemangku kepentingan utama dan dengan menganalisis serta menafsirkan informasi ini. Departemen utama yang berkolaborasi dalam pengumpulan data dan wawancara biasanya adalah Departemen Logistik dan Transportasi serta Departemen Pergudangan, Pembelian, Produksi, Kepatuhan Perdagangan, Layanan Pelanggan, dan TI. Semua departemen ini terlibat secara langsung atau tidak langsung dalam rantai pasokan dan dapat memberikan wawasan berharga tentang situasi serta manfaat dari hasil audit.

Informasi yang dikumpulkan dan dianalisis akan ditransfer ke peta aliran proses, dokumenter, dan fisik apa adanya untuk memberikan pemahaman yang jelas dan membantu mengevaluasi keseluruhan proses untuk mengidentifikasi setiap inefisiensi, hambatan, dan pemborosan(1). Tim audit kemudian akan memberikan saran perbaikan dan modifikasi yang dirangkum pada peta “to-be” dan diprioritaskan secara memadai. Rekomendasi khusus, item tindakan, dan penilaian risiko akan menyertai saran dan solusi ini untuk membantu penerapannya. Data yang dikumpulkan akan digunakan untuk mendukung temuan, menghitung biaya logistik, dan potensi penghematan melalui analisis data dan pembandingan.

Audit logistik pengiriman umumnya akan mencakup transportasi masuk dan keluar serta kegiatan terkait logistik lainnya seperti manajemen stok, pergudangan atau kepatuhan perdagangan. Temuan umum umumnya akan berhubungan dengan (tanpa terbatas pada) strategi sumber logistik, kinerja kepatuhan bea cukai, manajemen HTS, pengoptimalan dan konsolidasi pengangkutan, manajemen pesanan dan stok, interaksi sistem ERP dan logistik, penyederhanaan dan penyatuan proses, pembatasan dan regulasi transportasi premium , strategi portofolio penyedia logistik dan manajemen kontrak.

Singkatnya, audit logistik pengiriman akan mengidentifikasi praktik kerja yang baik dan peningkatan atau peluang optimalisasi dalam rantai logistik suatu organisasi melalui penilaian objektif dan pembandingan data dan terlebih lagi, akan memetakan jalan menuju peningkatan layanan kualitatif dan penghematan logistik dan biaya penghindaran.

 

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *