Apakah Menonton Anime Itu Dosa?

Seorang remaja pernah bertanya, “Apakah anime mentahan meme itu dosa? Karena saya mencoba untuk lebih mencintai Tuhan. Saya tahu perang adalah dosa, tetapi bagaimana jika Anda memilih orang baik. Atau bagaimana jika itu hanya anime biasa? ”

Inilah poin saya. Secara harfiah, menonton anime bukanlah dosa. Ya benar. Sebenarnya, saya sedang menulis buku tentang itu di mana saya membahas masalah ini secara lebih spesifik. Menonton anime sama seperti Anda sedang menonton film indie, atau Discovery Channel, di mana Anda memperoleh beberapa informasi dan pada saat yang sama Anda dihibur. Jika saya akan langsung menjawab pertanyaan “Apakah menonton anime itu dosa?” maka jawabannya adalah tidak. Namun, ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan ketika datang ke anime. Ada beberapa “tetapi” tentang masalah ini. Dalam arti yang lebih harfiah, anime itu sendiri bukanlah dosa tetapi cara Anda menangani emosi Anda saat menonton anime adalah hal lain. Itu baru satu dari sekian banyak kasus. Karena ada banyak.

Orang-orang, terutama remaja yang kecanduan animasi Jepang, menganggap ini hanya sebagai bentuk hiburan. Saya tidak berdebat tentang itu, karena itu adalah fakta. Namun, setiap orang harus mempertimbangkan bahwa jika menonton anime menggantikan tanggung jawab dan waktu teduh Anda dengan Tuhan, maka Anda benar-benar bersalah di mata TUHAN. Menonton anime menjadi dosa ketika Anda menghabiskan lebih banyak waktu daripada menghabiskan waktu dengan Tuhan. Uh oh. Saya tidak ingin terdengar seperti pengkhotbah di sini, tetapi, saya harus menyertakan sebuah ayat yang mendukung klaim saya.

Kitab Taurat ini tidak akan keluar dari mulutmu, tetapi kamu harus merenungkannya siang dan malam, supaya kamu berhati-hati melakukan sesuai dengan semua yang tertulis di dalamnya. Untuk kemudian Anda akan membuat jalan Anda makmur, dan kemudian Anda akan memiliki kesuksesan yang baik. (Yosua 1:8 ESV)
Ini adalah perintah Tuhan bahwa kita harus merenungkan firman-Nya. Tidak hanya itu, dikatakan siang dan malam. Jika kita membaca tulisan suci kita akan mengetahui asas-asas Allah dan hal-hal yang menyenangkan-Nya, termasuk hal-hal yang tidak menyenangkan-Nya. Tuhan tidak senang ketika anak-anak-Nya begitu sibuk melakukan hal lain karena alasan egois, padahal sebenarnya Dia harus diprioritaskan di atas segalanya.

Dalam hal ini, jika Anda menonton anime dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk itu, maka izinkan saya mengajukan pertanyaan: apakah Anda menghabiskan waktu tenang dengan Tuhan? Bisakah kamu membandingkan waktu sholatmu dengan berapa lama kamu menonton anime?

Jika Anda ingin lebih mengasihi Tuhan maka Anda harus lebih memperhatikan bagaimana menumbuhkan hubungan Anda dengan Bapa. Kita seharusnya tidak mencoba untuk mencintai Tuhan. Tetapi kita harus mengasihi Tuhan dengan segenap hati kita, dengan segenap akal budi kita, dan dengan segenap jiwa kita. Itulah perintah terbesar TUHAN!

Saya pernah menjadi pecinta anime sebelumnya, dan sejujurnya, saya juga cosplay. Dan ini adalah sudut pandang seorang mantan cosplayer yang meninggalkan dunia anime demi mengikuti Kristus…

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.